Search
Close this search box.

We are creating some awesome events for you. Kindly bear with us.

EKSKLUSIF! Efektif Kelola Perlindungan Data di Era Informasi

Manajemen dan tata kelola data adalah komponen penting dari operasi organisasi dengan memastikan keakuratan, keandalan, keamanan, dan aksesibilitas informasi yang diperlukan. Namun, peningkatan jumlah data besar-besaran membuat pengelolaan data menjadi makin menantang.

Tujuan utama tata kelola data adalah untuk menghilangkan silo data di organisasi, berbagi data dengan aman, dan memastikan interoperabilitas. Hal ini dicapai lewat kolaborasi untuk menyelaraskan data di berbagai sistem.

Organisasi makin mengandalkan data sebagai sumber data dan analisis mereka. Untuk mendapat hasil akurat, tata kelola dan manajemen data perlu memastikan data yang digunakan sebagai bahan analisis sudah bersih. Selain itu, perlu ada kerangka kerja untuk keamanan dan perlindungan agar sistem data memiliki konsistensi, keandalan, dan digunakan secara etis.

Di era digital, data telah muncul sebagai sumber daya strategis nasional yang vital dan memainkan peran yang semakin penting dalam pemerintahan. Namun, tantangan keamanan data terus bermunculan setiap harinya, dengan serangan siber dan pembobolan data yang menjadi ancaman signifikan bagi negara dan bisnis di seluruh dunia. Sebagai konsekuensi, baik sektor publik maupun swasta bekerja terus menerus mencari cara efektif untuk mengatasi masalah keamanan yang semakin mendesak.

Untuk memanfaatkan aset data mereka secara sepenuhnya, organisasi harus memprioritaskan pengoptimalan proses tata kelola dan manajemen data mereka. Ini termasuk menentukan kebijakan dan standar tata kelola data, menetapkan metrik kualitas data, menerapkan alat tata kelola data, mempromosikan budaya berbasis data, serta memantau dan mengukur kinerja tata kelola data. Dengan mengambil langkah-langkah ini, mereka memastikan bahwa data mereka akurat, andal, aman, dan tersedia kapan pun diperlukan.

OpenGov Breakfast Insight pada 14 Maret 2023 di Shangri-La the Fort Manila menyampaikan kebijakan, peraturan, dan kerangka kerja tata kelola informasi dan data yang paling efektif untuk mendorong kualitas, akurasi, dan ketersediaan wawasan untuk organisasi sektor publik Filipina.

Sambutan

Mohit Sagar: Data bisa menjadi sumber tambang minyak baru atau hanya menjadi tumpukan sampah

Mohit Sagar, CEO dan Pimpinan Redaksi OpenGov Asia, menyebut saat ini berbagai organisasi melakukan pengumpulan data, sebab data disebut-sebut sebagai sumber tambang minyak baru. Tapi, semua data yang dikumpulkan tidak akan memberi manfaat jika hanya ditumpuk. Data hanya akan menyumbang pengetahuan dan strategi yang bermanfaat jika dimanfaatkan secara tepat.

“Data hanya akan menjadi sumber minyak baru jika dikonsumsi. Jika hanya disimpan, data hanya menjadi sampah,” tegasnya.

Bahkan, data bisa menjadi sumber bencana jika disimpan tanpa pengamanan yang tepat. Sebab, data-data itu rentan menjadi incaran peretas. Reputasi organisasi pun dipertaruhkan jika data yang seharusnya mereka simpan dengan baik malah tersebar ke publik atau dijual di pasar dark web.

Namun, keunikan data adalah potensinya yang bisa memberikan manfaat berkali-kali. Tidak seperti sumber minyak yang begitu dipakai akan habis, pengguna bisa mendapat manfaat dan insight yang berbeda berdasarkan cara pengolahannya.

Masalah lain dari pengelolaan data adalah soal kebijakan berbagi data. Banyak pemerintahan di Asia Tenggara yang sangat ketat soal kebijakan ini. Indonesia, misalnya. Mereka meminta semua perusahaan besar untuk menaruh data di dalam negeri guna menjaga ketat soal privasi data warga. Pemerintah Singapura juga sangat menyucikan data yang mereka miliki sehingga sangat hati-hati dalam membagikan data tersebut.

Namun, semua berubah ketika pandemi COVID-19 terjadi. Pemerintah Singapura terpaksa membuka akses pada data mereka untuk memfasilitasi para pekerja yang harus bekerja dari rumah bahkan luar negeri. Sementara, Indonesia belakangan menyatakan bahwa saat ini bukan waktu yang tepat untuk menjalankan strategi itu. Indonesia hanya memberlakukan kewajiban menyimpan data di dalam negeri hanya untuk data dengan kriteria tertentu, seperti tertuang pada Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik (PP PSTE).

Mohit mengingatkan agar pengguna membayar harga yang harus dibayar untuk mendapat manfaat dari data yang dikumpulkan. “Olah dan jadikan manfaat,” ajak Mohit. “Atau Anda tak akan mendapat apapun dari data itu.”

Pembuka

Aileen Judan Jiao: Meluruskan miskonsepsi pengelolaan data di era informasi

Aileen Judan Jiao, Presiden dan General Manager IBM Filipina, mengungkap IBM telah membantu transformasi digital pemerintah selama 87 tahun berkiprah di Filipina. Mereka menyediakan solusi teknologi dan layanan teknologi yang meningkatkan efisiensi dan efektivitas operasional pemerintah.

Pemerintah Filipina telah melakukan sejumlah kerja sama dengan IBM. Di antaranya adalah menghadirkan Sistem Administrasi Perpajakan, Sistem Tanggap Bencana, Sistem ID Nasional, Sistem Paspor Elektronik. Lewat kerja sama ini, IBM membantu modernisasi dan perampingan struktur operasi pemerintah, meningkatkan layanan masyarakat, dan membantu mencapai tujuan pembangunan nasional.

“IBM Filipina juga telah bekerja sama dengan berbagai lembaga pemerintah untuk memberikan solusi dan layanan teknis di industri seperti kesehatan, pendidikan, dan transportasi,” jelas Aileen.

Ia menambahkan bahwa kemitraan pemerintah-swasta memiliki potensi untuk meningkatkan pengiriman barang dan jasa publik, seperti yang ditunjukkan oleh kerja sama IBM dengan pemerintah Filipina.

Terkait dengan pengelolaan data, IBM siap membantu pemerintah dan swasta bagi yang ingin meluruskan sejumlah miskonsepsi dan memberikan solusi terkait dengan pengelolaan data, baik terkait keamanan dan privasi data. “Kami tetap berkomitmen dan mampu membantu sektor publik, khususnya pemerintah, dalam upaya transformasi digital,” tutur Aileen.

Insight teknologi

Kieran Hagan: Manfaat integrasi, manajemen, automasi data dan pemanfaatan AI yang selaras aturan

Dunia telah berubah, sebab kini semua orang bisa dan memiliki akses ke data. Hal pun berimbas pada transformasi digital di berbagai lini kehidupan. Kieran Hagan, Manajer Utama Penjualan Teknis Data, AI, dan Automasi IBM, menekankan dua catatan penting ketika mengelola data, yaitu integrasi data serta pengaturan pengiriman data. Ia lantas membeberkan sejumlah studi kasus bagaimana kedua hal itu bisa membawa manfaat berbagai organisasi pemerintahan di berbagai negara.

Pertama, terkait dengan integrasi data. Pemerintah Sonoma County di Amerika Serikat telah merasakan dampak bagaimana integrasi data membantu mereka mengurangi jumlah warga yang terlantar imbas kebakaran hebat di kawasan itu. Sebelum penerapan integrasi data, tiap departemen di wilayah itu berdiri sendiri dan menggelontorkan solusi masing-masing untuk mengatasi suatu masalah, hingga kebakaran besar pada Oktober 2017 memberikan tekanan hebat bagi pemerintah kota.

Kebakaran itu melalap habis 36 ribu are lahan dan menghanguskan seribu rumah. Banyak dari warga yang terlantar dan ditempatkan di tenda-tenda darurat. Namun, setelah dua pekan, tenda-tenda tersebut harus dibongkar dan sebagian orang tak memiliki tempat tinggal.

IBM lalu membantu pemerintah dengan merancang strategi design thinking untuk mengintegrasikan 16 badan pemerintah lokal ke dalam satu situs yang kemudian dinamai Akses Aksi Kepedulian untuk Kemandirian (Accessing Coordinated Care to Enable Self Sufficiency/ ACCESS). “Situs ini melayani 91 ribu klien dan mengurangi jumlah warga terlantar sebanyak sembilan persen,” terang Kieran.

Pemanfaatan lain adalah lewat pengiriman data yang efektif. Dalam konteks ini, DataOps memiliki peran penting. DataOps adalah proses pengaturan dan perancangan alur data yang disimpan dalam volume yang besar. Fungsi ini penting untuk memudahkan data scientist and analis mengekstrak data menjadi insight.

Sebagai contoh, seperti yang dilakukan oleh pemerintah provinsi Odisha, India. Proses manual membuat mereka kesulitan untuk mengirimkan paket bantuan sosial. Selain itu, cara itu juga membuat mereka kesulitan mendapat pemahaman soal warga mereka. Sehingga, IBM mencetuskan solusi untuk membuat program manajemen data massal.

Pemerintah Odisha lantas mengumpulkan data dari 45 juta aset dokumen yang dicocokkan dan dibersihkan dari data yang repetitif secara real time. Cara ini mengurangi 65% pekerjaan manual yang berkaitan dengan penyelidikan klaim bantuan sosial dan menemukan 500 ribu klaim yang eror. Berkat hal ini, pemerintah bisa memetakan ulang pemberian bantuan sosial yang lebih tepat saran. Sebagian dana yang tidak tepat sasaran juga bisa digunakan untuk menunjang program sosial lain.

“DataOps yang berkualitas tidak selalu berkaitan dengan pengeluaran biaya, namun bisa menjadi penggerak manfaat untuk mencapai target yang tepat sasaran.”

Untuk lingkungan dengan peraturan yang ketat, IBM punya studi kasus dengan ING Bank. Bank itu memiliki informasi yang terpisah (silo) dengan 14 ribu cabang yang tersebar di berbagai negara. Untuk menyatukan seluruh data itu, mereka membuat inisiatif open data platform bersama IBM yang kemudian disebut sebagai Proyek Egeria.

“Platform ini terbuka, dalam jaringan, tetapi disekelilingnya terdapat layanan mandiri dan semantic access layer. Platform ini menjadi penggerak teknologi yang bagus meskipun mereka terikat dengan berbagai peraturan dan hukum. Sebab, mereka tetap bisa menjaga keamanan dan pengaturan yang diharuskan oleh aturan tersebut.”

Ketika menggunakan kecerdasan buatan (artificial intelligence/ AI) untuk mengelola data, Kieran menyarankan agar pengguna memastikan bahwa hasil yang disarankan memang dapat dipercaya. Salah satu rekanan IBM bekerja untuk agensi di Eropa, mereka membuat model yang bisa menganalisis media sosial secara real-time.

Eropa memiliki peraturan privasi data GDPR (General Data Protection Regulation) yang ketat. Namun, kerja sama keduanya menunjukkan bahwa pengolahan data dari berbagai sumber di media sosial dengan AI tetap bisa dilakukan dan tetap selaras dengan aturan GDPR tanpa melanggar privasi warga.

In Conversation With: Perbaikan Pengelolaan Data

Danilo N. Javier: Integrasi sistem diperlukan untuk pengambilan keputusan berbasis data yang lebih baik

Sistem data pemerintah kerap menjadi terlalu rumit. Padahal, pengambilan keputusan berbasis data membutuhkan integrasi data dari berbagai sektor agar bisa melihat permasalahan secara menyeluruh. Untuk mewujudkan integrasi sistem data yang perlu melibatkan berbagai pihak, ​Danilo N. Javier, Kepala Informasi dan Manajemen Data, Departemen Energi Filipina, mengungkap sejumlah langkah yang mereka ambil untuk melibatkan semua pihak dalam ekosistem data mereka.

“Kami memiliki kebijakan berbagi data dan infrastruktur open source,” tuturnya.

Sementara Hector Melencio, Asisten Wakil Presiden dan Kepala Teknologi Informasi PAGCOR menuturkan perlunya mengembangkan komunikasi terbuka dalam ekosistem data. Dengan komunikasi terbuka, tiap karyawan bisa terlibat dalam proses pengolahan data. Mereka pun terbuka terhadap masukan dari karyawan ataupun pengguna layanan. Sebab, masukan itulah yang berguna untuk memperbaiki kenyamanan penggunaan data.

Berbicara soal keamanan data, Hector juga menaruh perhatian pada penggunaan email pribadi dari pihak penyedia atau pihak ketiga. Ia merasa perlu dilakukan lebih banyak sosialisasi agar pegawai memakai email resmi pemerintah untuk mencegah kebocoran data.

“Kami memastikan kepada mereka bahwa penggunaan email pribadi adalah pelanggaran keamanan dan bisa dikenakan sanksi,” tegas Hector.

Hector Melencio: Komunikasi terbuka dan keterlibatan karyawan diperlukan dalam proses manajemen data

Untuk meningkatkan kepercayaan pada pengelolaan data di Departemen Energi, Danilo berpendapat mereka memiliki aturan yang memastikan data dibagikan secara transparan, aman, dan menghargai privasi. Untuk meningkatkan keamanan data, mereka memastikan infrastruktur data yang aman dan mengimplementasikan arsitektur ‘zero trust’, melakukan enkripsi, dan memantau akses pengguna.

Hector menambahkan audit keamanan secara berkala menjadi prasyarat berikutnya seraya mengingatkan agar terus mencari umpan balik dari pihak-pihak yang menggunakan layanan itu. Mereka juga menggabungkan sistem lawas mereka dengan sistem baru. Sistem lawas yang tidak terhubung dengan internet tentu lebih aman. Namun, sistem baru diperlukan untuk menunjang sistem lawas mereka agar lebih lincah dan terpercaya.

Penutup

Sebagai penutup, Aileen menyimpulkan ada dua masalah besar dalam pengelolaan data; apa yang harus saya lakukan dengan data yang dimiliki dan keahlian pengelolaan data. Sering kali organisasi memiliki banyak data yang bagus, tapi Anda tak yakin apa yang harus dilakukan untuk menambang insight terbaik dari data itu. Namun, saat ini kita makin paham bagaimana memanfaatkan data itu dengan baik.

Untuk masalah keahlian, perusahaannya berkomitmen untuk memberikan dukungan kepada organisasi yang membutuhkan. “Kami bisa memberikan pemahaman lebih mendalam, melakukan pelatihan dan memberikan solusi,” tandasnya.

Mohit setuju bahwa banyak organisasi memang lebih mudah menjadi juara penimbun data dan mereka berhenti di situ saja. Mereka tidak berbagi dan menghubungkan dengan data lain untuk mendapat informasi tambahan atau insight dari data tersebut.

Kieran menambahkan untuk mendapatkan insight dari data, banyaknya data yang dikumpulkan tidak menjamin data tersebut menjadi berguna. Ia mencontohkan sejumlah kesuksesan aplikasi pembelajar bahasa seperti ChatGPT, lantaran mereka bisa memproses data yang dimiliki untuk menyajikan konten yang sesuai dengan konteks.

PARTNER

Qlik’s vision is a data-literate world, where everyone can use data and analytics to improve decision-making and solve their most challenging problems. A private company, Qlik offers real-time data integration and analytics solutions, powered by Qlik Cloud, to close the gaps between data, insights and action. By transforming data into Active Intelligence, businesses can drive better decisions, improve revenue and profitability, and optimize customer relationships. Qlik serves more than 38,000 active customers in over 100 countries.

PARTNER

As a Titanium Black Partner of Dell Technologies, CTC Global Singapore boasts unparalleled access to resources.

Established in 1972, we bring 52 years of experience to the table, solidifying our position as a leading IT solutions provider in Singapore. With over 300 qualified IT professionals, we are dedicated to delivering integrated solutions that empower your organization in key areas such as Automation & AI, Cyber Security, App Modernization & Data Analytics, Enterprise Cloud Infrastructure, Workplace Modernization and Professional Services.

Renowned for our consulting expertise and delivering expert IT solutions, CTC Global Singapore has become the preferred IT outsourcing partner for businesses across Singapore.

PARTNER

Planview has one mission: to build the future of connected work. Our solutions enable organizations to connect the business from ideas to impact, empowering companies to accelerate the achievement of what matters most. Planview’s full spectrum of Portfolio Management and Work Management solutions creates an organizational focus on the strategic outcomes that matter and empowers teams to deliver their best work, no matter how they work. The comprehensive Planview platform and enterprise success model enables customers to deliver innovative, competitive products, services, and customer experiences. Headquartered in Austin, Texas, with locations around the world, Planview has more than 1,300 employees supporting 4,500 customers and 2.6 million users worldwide. For more information, visit www.planview.com.

SUPPORTING ORGANISATION

SIRIM is a premier industrial research and technology organisation in Malaysia, wholly-owned by the Minister​ of Finance Incorporated. With over forty years of experience and expertise, SIRIM is mandated as the machinery for research and technology development, and the national champion of quality. SIRIM has always played a major role in the development of the country’s private sector. By tapping into our expertise and knowledge base, we focus on developing new technologies and improvements in the manufacturing, technology and services sectors. We nurture Small Medium Enterprises (SME) growth with solutions for technology penetration and upgrading, making it an ideal technology partner for SMEs.

PARTNER

HashiCorp provides infrastructure automation software for multi-cloud environments, enabling enterprises to unlock a common cloud operating model to provision, secure, connect, and run any application on any infrastructure. HashiCorp tools allow organizations to deliver applications faster by helping enterprises transition from manual processes and ITIL practices to self-service automation and DevOps practices. 

PARTNER

IBM is a leading global hybrid cloud and AI, and business services provider. We help clients in more than 175 countries capitalize on insights from their data, streamline business processes, reduce costs and gain the competitive edge in their industries. Nearly 3,000 government and corporate entities in critical infrastructure areas such as financial services, telecommunications and healthcare rely on IBM’s hybrid cloud platform and Red Hat OpenShift to affect their digital transformations quickly, efficiently and securely. IBM’s breakthrough innovations in AI, quantum computing, industry-specific cloud solutions and business services deliver open and flexible options to our clients. All of this is backed by IBM’s legendary commitment to trust, transparency, responsibility, inclusivity and service.