Search
Close this search box.

We are creating some awesome events for you. Kindly bear with us.

Eksklusif! Perbankan Cerdas dengan Cloud Smart: Perjalanan dari Kekacauan Cloud Menuju Keberhasilan Cloud

Getting your Trinity Audio player ready...

Selama dua tahun terakhir, semenjak pandemi COVID-19 melanda, peristiwa global telah mempercepat kebutuhan organisasi untuk beradaptasi, bertransformasi, memodernisasi, dan berinovasi. Pandemi telah meningkatkan standar untuk struktur yang lebih gesit, dapat diskalakan, dan kolaboratif, mendorong organisasi untuk membayangkan kembali layanan dengan kreativitas dan kecerdikan yang lebih besar, serta bergantung pada teknologi digital untuk membantu mereka tetap tangguh menghadapi gangguan masa depan.

Faktor-faktor makroekonomi seperti inflasi, perang, kenaikan suku bunga, gangguan rantai pasokan, dan lainnya mendorong organisasi untuk berinovasi dari segi teknologi maupun susunan organisasi. Di dunia yang terus berkembang dengan cepat saat ini, ketahanan, adaptabilitas, dan inovasi adalah kunci kesuksesan organisasi untuk mempertahakan keeksistensiannya dalam kompetisi pasar yang cukup ketat dan kuat.

Mengelola kompleksitas ini penting untuk mengurangi risiko operasional yang dapat berdampak negatif pada kecukupan modal. Risiko operasional sering kali dipicu oleh bisnis dalam upaya meningkatkan pengalaman pelanggan, namun dapat berimbas pada pengeluaran uang, talenta, dan ketangguhan.

Organisasi di seluruh dunia memanfaatkan berbagai layanan publik, pusat data, dan edge untuk meningkatkan fleksibilitas, mengelola biaya, mengumpulkan lebih banyak data, dan memonetisasi layanan dengan lebih baik. Mereka berusaha memaksimalkan nilai dari investasi ini sambil menghadapi kompleksitas manajemen teknologi yang terpisah, kepatuhan yang meningkat, dan peraturan yang berubah.

Bank-bank memanfaatkan kekuatan AI untuk meningkatkan produktivitas fungsi perusahaan seperti layanan pelanggan dan pengalaman pelanggan. Di masa depan, AI juga akan digunakan untuk manajemen risiko, deteksi dan investigasi penipuan, kepatuhan dalam kebijakan, dan personalisasi demi kepuasan nasabah.

Selain itu, pendekatan berbasis cloud yang cerdas akan menjadi penting untuk tetap tangguh, melindungi data, mematuhi regulasi, dan tetap fleksibel dalam melakukan transformasi data. Pendekatan ini harus dibangun agar terjadi perubahan, tetap terbarukan, otomatis, dan berjalan secara sistem digital.

Pada tanggal 25 Juli 2023, OpenGov Breakfast Insight yang diadakan di Voco Orchard Singapore akan berfokus pada pentingnya penggunaan cloud di dalam organisasi maupun lembaga keuangan guna meningkatkan keamanan dan efisiensi kinerja yang dapat menghasilkan kepuasan para nasabah.

Salam Pembuka

Mohit Sagar∶ Penyediaan cloud memungkinkan bank tetap kompetitif dan inovatif

Menurut Mohit Sagar, CEO dan Kepala Redaktur OpenGov Asia, industri perbankan saat ini sedang mengalami pergeseran signifikan menuju digitalisasi, dengan teknologi cloud memainkan peran krusial dalam transformasi ini.

Teknologi cloud sedang merevolusi sektor perbankan, memungkinkan lembaga keuangan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, merangsang inovasi, menyederhanakan proses, dan menjaga efisiensi biaya di lanskap digital yang dinamis.

“Dengan memanfaatkan cloud, bank dapat merespons kebutuhan pelanggan yang terus berkembang, meningkatkan infrastruktur mereka, mengoptimalkan operasional, dan memberdayakan manfaat dari layanan cloud yang adaptif dan hemat biaya,” katanya. “Transformasi digital ini memberdayakan lembaga keuangan untuk berkembang di dunia digital yang terus berkembang.”

Dengan meningkatkan pelayanan cloud, industri perbankan dapat mendapatkan fleksibilitas yang baru, pengelolaan biaya yang lebih baik, peningkatan kemampuan pengumpulan dan analisis data, peningkatan peluang penghasilan, dan pengoptimalan performa melalui layanan edge. Hal ini memungkinkan bank untuk tetap tangkas dan kompetitif di lanskap bisnis yang terus berkembang.

Pemanfaatan layanan publik, pusat data, dan layanan edge memungkinkan bank untuk beradaptasi dengan dinamika pasar, mengurangi biaya, menggali wawasan berharga, dan memperkenalkan produk dan layanan inovatif. Ekosistem berbasis cloud memfasilitasi kolaborasi, integrasi yang mulus dengan mitra, dan menciptakan penawaran tambahan nilai, mendorong industri perbankan maju dengan ide-ide segar dan peluang pertumbuhan.

Teknologi cloud memberikan perangkat penting bagi industri perbankan untuk meningkatkan layanan pelanggan dan meningkatkan produktivitas. Dengan memanfaatkan kekuatan cloud, bank dapat mengotomatiskan proses layanan pelanggan, mengimplementasikan sistem manajemen risiko cerdas, menyesuaikan layanan dengan kebutuhan individu, dan memanfaatkan sumber daya yang fleksibel untuk ide dan inovasi yang cepat. Ini memungkinkan bank untuk memberikan pengalaman yang efisien dan personal sambil tetap responsif di pasar yang terus berubah dengan cepat.

Selain manfaat yang sudah ada, cloud memiliki potensi besar untuk kemajuan AI di industri perbankan di masa depan. Kemajuan ini akan memungkinkan bank untuk meningkatkan kemampuan mereka dalam deteksi penipuan, otomatisasi kepatuhan peraturan, dan memanfaatkan analitik prediktif. Dengan memanfaatkan teknologi cloud, bank dapat tetap berada di depan secara proaktif dalam lanskap digital yang terus berkembang dengan cepat, menyediakan layanan terdepan yang memenuhi kebutuhan yang terus berkembang dari pelanggan.

“Seiring dengan bank-bank yang mengadopsi teknologi cloud, mengutamakan keamanan dan kepatuhan menjadi semakin penting,” kata Mohit. “Langkah-langkah keamanan proaktif, kontrol akses, dan sistem deteksi ancaman sangat penting untuk memastikan pedoman regulasi dipenuhi dan melindungi data sensitif.”

Untuk menjaga privasi data dan memastikan operasi yang lancar, penting untuk menerapkan manajemen akses yang aman, mengembangkan rencana respons insiden, dan menetapkan langkah-langkah kontinuitas bisnis. Selain itu, melakukan evaluasi keamanan secara rutin, memantau akses pengguna, dan melakukan pencadangan data di cloud adalah penting untuk meminimalkan risiko dan memastikan kepatuhan dalam lanskap keamanan siber yang terus berkembang.

AI, ML, dan NLP adalah teknologi revolusioner yang sedang mengubah industri perbankan dengan meningkatkan efisiensi, meningkatkan pengalaman pelanggan, dan merangsang inovasi. Integrasi teknologi-teknologi ini sedang mengubah praktik perbankan tradisional dan mendorong majunya industri ini.

Kemajuan terkini ini memungkinkan bank untuk secara efektif mendeteksi dan mencegah penipuan, mengelola risiko, menyediakan layanan perbankan yang dipersonalisasi, melakukan evaluasi risiko yang mendalam, memastikan kepatuhan, dan menggali wawasan berharga melalui analitik data yang canggih

Alat AI, ML, dan NLP memungkinkan bank untuk menawarkan layanan perbankan inovatif yang melihat ke depan, sesuai dengan harapan dan tren yang berkembang dari pelanggan. Mereka membuka jalan bagi kemungkinan di masa depan seperti penasihat virtual berbasis AI dan analitik prediktif. Dengan memanfaatkan alat-alat ini, lembaga keuangan dapat memenuhi kebutuhan generasi mendatang dan menjaga keunggulan kompetitif di pasar.

“Untuk memanfaatkan manfaat teknologi cloud secara efektif, lembaga keuangan harus mengadopsi strategi “cloud-smart“, saran Mohit. Strategi ini melibatkan evaluasi beban kerja dan persyaratan, memilih pendekatan migrasi cloud yang sesuai, mengintegrasikan lingkungan cloud hibrida, menerapkan praktik pengembangan yang natif cloud, mengkaji biaya secara rasional, memastikan tata kelola, dan menetapkan proses yang kuat untuk pemantauan dan optimisasi berkelanjutan.

“Dengan mematuhi prinsip-prinsip ini, lembaga keuangan dapat memaksimalkan potensi teknologi cloud,” Mohit percaya. “Mereka dapat memastikan operasi yang efisien, kontrol, keamanan, efektivitas biaya, kepatuhan, dan kepatuhan terhadap praktik terbaik dalam lanskap cloud yang dinamis dan berkembang.”

Welcome Address

Hanish Arora∶ VMware mengingkatkan produktivitas melalui otomatisasi cloud

Perjalanan pelanggan yang khas dalam dunia teknologi cloud sering kali dimulai dengan keadaan kacau dan kebingungan. Namun, secara bertahap berkembang menjadi keadaan yang jelas dan implementasi strategis, kata Hanish Arora, Senior Director – Enterprise and Application and Cloud Transformation, ASEAN and Korea, VMware. Evolusi ini dapat dianggap sebagai perjalanan dari “Cloud Chaos” menjadi “Cloud Smart“.

Menurut Hanish, banyak perusahaan awalnya terlalu kewalahan dengan banyaknya pilihan cloud yang tersedia di pasaran. Organisasi mungkin menghadapi berbagai masalah seperti visibilitas yang buruk, kekhawatiran keamanan, dan alokasi sumber daya yang tidak efektif. Kemampuan mereka untuk mewujudkan janji penuh teknologi cloud dapat terhambat selama fase yang kacau ini.

Namun, perusahaan mulai mengarungi ekosistem cloud dengan lebih terampil seiring dengan pengumpulan pengetahuan dan pengalaman. Mereka mulai bertindak dengan lebih strategis dan hati-hati, menjadi “Cloud Smart“. Ini melibatkan optimasi alokasi sumber daya, penerapan langkah-langkah keamanan yang kuat, dan mengoordinasikan solusi cloud dengan tujuan bisnis yang spesifik.

Hanish menekankan bahwa untuk menjadi cerdas dalam mengadopsi cloud, bisnis harus menggunakan layanan cloud yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan mereka. Mereka menciptakan struktur tata kelola dan keamanan yang terpisah, memastikan perlindungan data dan kepatuhan terhadap persyaratan. Mereka memanfaatkan skalabilitas dan fleksibilitas infrastruktur cloud untuk mendorong inovasi, meningkatkan efektivitas operasional, dan memberikan pengalaman konsumen yang lebih baik.

“Selain menempatkan pengurangan biaya sebagai prioritas utama, organisasi “Cloud Smart” juga fokus pada memaksimalkan pengembalian investasi cloud. Untuk menjaga kinerja dan keterjangkauan yang optimal, mereka secara berkala menganalisis dan mengoptimalkan infrastruktur cloud mereka,” kata Hanish.

Hanish mengamati bahwa perusahaan terus mencari cara untuk sepenuhnya memanfaatkan teknologi cloud dalam lanskap digital yang berubah dengan cepat saat ini. Namun, beralih dari infrastruktur tradisional ke cloud seringkali bisa menjadi proses yang sulit dan rumit, yang menghasilkan “Cloud Chaos“. Di situlah peran VMware menjadi penting, dengan menyediakan rute langsung dari Cloud Chaos menuju Cloud Smart dengan suite lengkap layanan Cross-Cloud-nya.

Pada akhirnya, peralihan dari “Cloud Chaos” menjadi “Cloud Smart” melambangkan perjalanan transformasional di mana bisnis secara penuh memanfaatkan teknologi cloud. Dengan mengadopsi pendekatan yang terencana dan disengaja, organisasi dapat mengatasi hambatan, mengambil peluang baru, dan menghasilkan output bisnis yang terukur di era cloud.

“VMware menyadari kesulitan yang dihadapi perusahaan saat menavigasi lingkungan cloud. Itulah mengapa VMware menawarkan platform yang terpadu yang memudahkan pengelolaan dan pengoperasian pengaturan multi-cloud dengan layanan Cross-Cloud-nya,” ungkap Hanish. “Dengan menyediakan infrastruktur seragam di cloud privat, publik, dan hibrida, organisasi dapat meningkatkan kontrol dan visibilitas atas implementasi cloud mereka.

Manajemen beban kerja secara mulus di berbagai penyedia cloud adalah salah satu keuntungan utama dari Layanan Cross-Cloud VMware. Ini memberikan kebebasan bagi bisnis untuk memilih cloud terbaik untuk setiap beban kerja berdasarkan kriteria seperti performa, harga, dan kepatuhan.

VMware memungkinkan bisnis untuk mengoptimalkan strategi cloud mereka dan menghindari jebakan Cloud Chaos dengan menghilangkan ketergantungan pada vendor dan menawarkan pendekatan yang terstandardisasi. Selain itu, layanan Cross-Cloud VMware menyediakan langkah-langkah keamanan yang canggih untuk melindungi data dan aplikasi di cloud.

Organisasi mendapat jaminan lingkungan cloud yang aman dan sesuai dengan peraturan industri melalui penerapan kontrol keamanan dan kebijakan bawaan. Ini meningkatkan keamanan data dan mengurangi potensi bahaya, memungkinkan bisnis untuk mengimplementasikan cloud dengan maksimal dan efektif.

Power Talk: Mengatasi Kompleksitas menuju Simplisitas: Perjalanan dari Cloud Chaos Menuju Cloud Smart

Varun Mittal∶ Perbankan perlu memanfaatkan cloud smart dalam bertransformasi

Dalam sambutannya yang bersemangat dan inspiratif, Varun Mittal, Head of Innovation dan Ecosystems di Singlife, dengan penuh keyakinan menyampaikan pandangannya mengenai tren terkini dalam industri finansial. Ia menekankan betapa pentingnya inovasi dan kolaborasi dalam menghadapi tantangan yang kompleks dan dinamis di dunia perbankan saat ini.

Varun menyoroti bahwa era digital telah mengubah cara orang berinteraksi dengan layanan perbankan dan menciptakan peluang baru untuk meningkatkan efisiensi, kenyamanan, dan pengalaman pelanggan. Dalam konteks ini, ia menekankan pentingnya memanfaatkan teknologi cloud secara cerdas untuk mencapai transformasi yang berhasil.

Mengacu pada pengalaman Singlife, ia mengungkapkan bahwa perjalanan mereka dari kekacauan awal dalam penggunaan cloud menuju pendekatan yang terencana dan terintegrasi telah membawa manfaat signifikan bagi organisasi mereka.

Srinivas Patil, Chief Technology Officer di Trust Bank, kemudian menambahkan pandangannya dalam sesi tersebut. Dengan pengalamannya yang luas dalam mengelola infrastruktur teknologi dan mengarahkan transformasi digital di industri perbankan, Srinivas Patil berbagi wawasan tentang pentingnya mengadopsi pendekatan cloud smart dalam menghadapi tantangan yang dihadapi oleh sektor perbankan saat ini.

Dalam kata-katanya, Srinivas Patil menyoroti bahwa cloud smart tidak hanya tentang mengadopsi teknologi cloud, tetapi juga melibatkan strategi yang cerdas dalam mengelola aset digital dan memanfaatkan data untuk meningkatkan efisiensi operasional dan memberikan pengalaman pelanggan yang superior. Ia menekankan bahwa bank yang sukses adalah yang mampu menggabungkan kecerdasan buatan (AI), analitik canggih, dan teknologi cloud yang andal untuk mencapai keunggulan kompetitif di pasar yang kompetitif.

Srinivas Patil∶ Keamanan privasi data sangat diperlukan untuk menjaga integritas data pelanggan

Selain itu, Srinivas juga menyoroti pentingnya keamanan dan privasi data dalam konteks cloud smart. Ia membahas strategi yang diperlukan untuk menjaga keandalan dan integritas data pelanggan, serta mematuhi peraturan privasi yang ketat. Menurutnya, membangun kepercayaan pelanggan melalui perlindungan data yang kuat adalah kunci untuk memenangkan persaingan di era digital.

Sebagi seseorang yang bekerja langsung di dalam dunia perbankan, Srivatsan Pillai, Executive Director, Architecture, Engineering & DX – Retail, Wealth & Wholesale Banking di UOB Bank, memberikan perspektifnya mengenai keamanan digital.

Dalam pandangannya yang berfokus pada aspek teknologi, Srivatsan menggarisbawahi pentingnya perlindungan data dan mitigasi risiko dalam lingkungan perbankan yang semakin terhubung secara digital.

Srivatsan menegaskan bahwa keamanan digital harus menjadi prioritas utama dalam setiap strategi perbankan yang berorientasi cloud smart. Ia memaparkan betapa pentingnya mengadopsi teknologi keamanan yang canggih, seperti enkripsi yang kuat, proteksi data, dan mekanisme pengawasan yang ketat untuk melindungi integritas dan kerahasiaan informasi pelanggan.

Selain itu, ia juga menyoroti pentingnya pendidikan dan kesadaran karyawan terkait ancaman keamanan digital, sehingga mereka dapat menjadi garda terdepan dalam melawan serangan siber dan melindungi aset perbankan.

Srivatsan Pillai∶ Penting untuk menerapkan aturan kerangka kerja keamanan yang relevan

Lebih lanjut, Srivatsan Pillai juga membahas tentang regulasi dan kepatuhan yang berkaitan dengan keamanan digital dalam industri perbankan. Ia menekankan perlunya mematuhi standar industri, peraturan pemerintah, dan kerangka kerja keamanan yang relevan. Dalam konteks ini, ia menyampaikan bahwa kolaborasi yang erat antara institusi perbankan, regulator, dan mitra keamanan dapat menciptakan ekosistem yang aman dan andal bagi pelanggan.

Joely Scott-Thomas, Senior Director – Banking dan Financial Services Practice, Asia Pacific and Japan di VMware, kemudian menambahkan dalam paparannya. Ia menekankan pentingnya adopsi teknologi inovatif, seperti virtualisasi dan pengelolaan infrastruktur software-defined dalam mencapai keunggulan kompetitif.

Ia membahas bagaimana teknologi ini dapat meningkatkan efisiensi operasional, meningkatkan fleksibilitas, dan mempercepat waktu ke pasar bagi bank dan layanan keuangan. Joely juga membahas manfaat dari pendekatan cloud-native dan containerization dalam meningkatkan skala, kecepatan, dan ketangguhan infrastruktur teknologi di sektor perbankan.

“Virtualisasi adalah konsep yang menjadi inti dari teknologi yang ditawarkan oleh VMware. Dengan menggunakan virtualisasi, VMware memungkinkan server, jaringan, dan infrastruktur penyimpanan untuk diabstraksikan ke dalam lingkungan virtual yang terpisah, yang memungkinkan penggunaan sumber daya yang lebih efisien dan fleksibel,” jelasnya.

Hal ini tentu memungkinkan organisasi untuk menjalankan multiple virtual machines (VMs) pada satu server fisik, mengurangi biaya, meningkatkan skalabilitas, dan mempercepat implementasi dan pengelolaan lingkungan IT.

Joely Scott-Thomas∶ Teknologi meningkatkan efisiensi operasional, fleksibilitas, dan layanan perbankan

Selain itu, Joely Scott-Thomas membahas tentang peran penting transformasi digital dalam meningkatkan pengalaman pelanggan. Ia menjelaskan bagaimana teknologi dapat digunakan untuk mempersonalisasi layanan, memfasilitasi akses keuangan yang mudah, dan memberikan pengalaman yang mulus dan konsisten kepada para nasabah.

Joely juga menyoroti pentingnya penggunaan analitik data yang canggih untuk mendapatkan wawasan yang berharga mengenai preferensi dan kebutuhan pelanggan.

Christopher J Tan, Global Partner Revenue, Acceleration Director di APJ Intel, menutup sesi tersebut. Ia menyimpulkan bahwa dalam rangkumannya, Chris menyoroti betapa pentingnya teknologi Intel dalam mendorong kecepatan, kinerja, dan inovasi di sektor perbankan.

Ia menekankan peran penting teknologi terdepan seperti pemrosesan data tingkat tinggi, kecerdasan buatan, dan keamanan canggih dalam membantu organisasi perbankan menghadapi tuntutan yang terus berkembang dari kompetisi pasar dan pelanggan.

Chris juga menyoroti bahwa kolaborasi dengan mitra teknologi adalah kunci dalam mencapai kesuksesan dalam transformasi digital. Ia menekankan pentingnya menjalin kemitraan yang kuat dan saling menguntungkan dengan penyedia teknologi, seperti Intel, untuk menghadapi tantangan kompleks dan menciptakan solusi inovatif yang relevan dengan kebutuhan perbankan masa depan.

Selain itu, Chris juga menekankan pentingnya keberlanjutan dalam transformasi digital perbankan. Ia membahas bagaimana teknologi Intel dapat memainkan peran penting dalam menciptakan solusi yang ramah lingkungan dan efisiensi energi, yang membantu organisasi perbankan meminimalkan dampak lingkungan dan mencapai tujuan keberlanjutan.

Christopher J Tan∶ Teknologi Intel memainkan peran penting bagi keberlanjutan perbankan

Dalam penutupannya, Chris mendorong para peserta untuk terus berinovasi dan mengadopsi teknologi terdepan, seperti yang ditawarkan oleh Intel, dalam menghadapi perubahan yang terjadi dengan cepat di sektor perbankan. Ia menekankan pentingnya menjaga kecepatan adaptasi, menggabungkan inovasi dengan strategi yang kuat, dan terus belajar dari pengalaman dan wawasan industri untuk meraih keunggulan kompetitif.

Dengan penutupan yang memotivasi dari Chris, para peserta meninggalkan sesi tersebut dengan pemahaman yang lebih dalam tentang pentingnya teknologi Intel dalam mempercepat transformasi digital di sektor perbankan dan bagaimana kolaborasi dan keberlanjutan memainkan peran penting dalam perjalanan ini.

Salam Penutup

Guru Venkatachalam, Wakil Presiden dan Chief Technology Officer untuk Asia Pasifik dan Jepang di VMware, memberikan penghargaan kepada para peserta atas kontribusi berharga mereka dan waktu yang mereka dedikasikan untuk berbagi pengetahuan, mengakui nilai besar yang akan dibawa olehnya kepada orang lain sebagai pengalaman belajar yang berharga.

Dalam mencapai organisasi yang mengimplementasikan “Cloud Smart“, perlu adanya pemanfaatan layanan cloud yang beraliansi dengan kebutuhan secara spesifik dan objektif. Memanfaatkan sifat fleksibel dan dapat diskalakan dari cloud memberdayakan organisasi untuk mendorong inovasi, meningkatkan efisiensi operasional, dan memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa. Ia menekankan pentingnya menerapkan kerangka kontrol dan keamanan yang kuat untuk memastikan perlindungan data dan kepatuhan regulasi.

Guru mengatakan, “Layanan Cross-Cloud VMware memberikan organisasi alat dan keterampilan yang mereka butuhkan untuk menghadapi kompleksitas lingkungan cloud dan bergerak dari Cloud Chaos menuju Cloud Smart.” VMware membantu organisasi menggunakan potensi penuh teknologi cloud dan mendorong perubahan digital dengan memberikan platform yang terpadu, keamanan yang lebih baik, dan operasi yang disederhanakan. Ini merupakan bagian penting dari strategi cloud perusahaan karena menawarkan berbagai solusi dan layanan yang dibuat sesuai dengan kebutuhan mereka.

Guru Venkatachalam∶ VMware menyediakan solusi dan layanan holistik untuk Cloud Strategy Anda

Dengan rangkaian solusi dan layanan lengkap dari VMware, perusahaan dapat merancang dan menerapkan strategi cloud yang sukses. Ini memungkinkan organisasi menggunakan potensi penuh dari cloud dan mendorong transformasi digital dengan memberikan manajemen multi-cloud, bantuan migrasi, keamanan, integrasi cloud hibrida, dan alat otomatisasi.

Mohit menekankan pentingnya kolaborasi teknologi sebagai sarana untuk mengakses pengetahuan dan keahlian khusus yang mungkin tidak tersedia secara langsung di dalam organisasi. Berkolaborasi dengan mitra eksternal memungkinkan bisnis untuk mengakses sumber daya berharga dan memanfaatkan kompetensi yang beragam, memungkinkan mereka mengatasi batasan dan mendorong inovasi dengan lebih efektif.

“Bermitra dengan perusahaan teknologi memungkinkan bisnis untuk memanfaatkan keterampilan dan pengalaman mitra mereka, mendapatkan wawasan dan panduan tentang implementasi teknologi terbaru dan praktik terbaik,” tegasnya.

Hubungan kerja dengan mitra teknologi mempromosikan inovasi dengan menggabungkan perspektif dan ide yang beragam. Bisnis dapat mengakses teknologi, penelitian, dan kemampuan pengembangan terkini melalui kemitraan, mempercepat siklus inovasi mereka dan membawa produk dan layanan baru ke pasar dengan lebih cepat.

Aliansi teknologi membantu organisasi tetap unggul dalam persaingan dengan menggabungkan kekuatan yang saling melengkapi. Mitra dapat menawarkan solusi holistik yang melebihi penawaran tunggal dengan mengintegrasikan sumber daya, teknologi, dan pengetahuan pasar, menciptakan proposisi nilai yang unik bagi pelanggan.

Kemitraan ini memberikan berbagai manfaat bagi perusahaan, seperti akses ke keahlian baru, peningkatan inovasi, sumber daya yang diperluas, keunggulan pasar, pengurangan risiko, waktu peluncuran yang lebih cepat, dan keunggulan kompetitif.

“Dengan berkolaborasi dengan mitra teknologi, bisnis dapat mendorong pertumbuhan, meningkatkan efisiensi, dan membuka peluang baru di lanskap teknologi yang dinamis dan terus berkembang,” tutup Mohit.

PARTNER

Qlik’s vision is a data-literate world, where everyone can use data and analytics to improve decision-making and solve their most challenging problems. A private company, Qlik offers real-time data integration and analytics solutions, powered by Qlik Cloud, to close the gaps between data, insights and action. By transforming data into Active Intelligence, businesses can drive better decisions, improve revenue and profitability, and optimize customer relationships. Qlik serves more than 38,000 active customers in over 100 countries.

PARTNER

As a Titanium Black Partner of Dell Technologies, CTC Global Singapore boasts unparalleled access to resources.

Established in 1972, we bring 52 years of experience to the table, solidifying our position as a leading IT solutions provider in Singapore. With over 300 qualified IT professionals, we are dedicated to delivering integrated solutions that empower your organization in key areas such as Automation & AI, Cyber Security, App Modernization & Data Analytics, Enterprise Cloud Infrastructure, Workplace Modernization and Professional Services.

Renowned for our consulting expertise and delivering expert IT solutions, CTC Global Singapore has become the preferred IT outsourcing partner for businesses across Singapore.

PARTNER

Planview has one mission: to build the future of connected work. Our solutions enable organizations to connect the business from ideas to impact, empowering companies to accelerate the achievement of what matters most. Planview’s full spectrum of Portfolio Management and Work Management solutions creates an organizational focus on the strategic outcomes that matter and empowers teams to deliver their best work, no matter how they work. The comprehensive Planview platform and enterprise success model enables customers to deliver innovative, competitive products, services, and customer experiences. Headquartered in Austin, Texas, with locations around the world, Planview has more than 1,300 employees supporting 4,500 customers and 2.6 million users worldwide. For more information, visit www.planview.com.

SUPPORTING ORGANISATION

SIRIM is a premier industrial research and technology organisation in Malaysia, wholly-owned by the Minister​ of Finance Incorporated. With over forty years of experience and expertise, SIRIM is mandated as the machinery for research and technology development, and the national champion of quality. SIRIM has always played a major role in the development of the country’s private sector. By tapping into our expertise and knowledge base, we focus on developing new technologies and improvements in the manufacturing, technology and services sectors. We nurture Small Medium Enterprises (SME) growth with solutions for technology penetration and upgrading, making it an ideal technology partner for SMEs.

PARTNER

HashiCorp provides infrastructure automation software for multi-cloud environments, enabling enterprises to unlock a common cloud operating model to provision, secure, connect, and run any application on any infrastructure. HashiCorp tools allow organizations to deliver applications faster by helping enterprises transition from manual processes and ITIL practices to self-service automation and DevOps practices. 

PARTNER

IBM is a leading global hybrid cloud and AI, and consulting services provider, helping clients in more than 175 countries capitalize on insights from their data, streamline business processes, reduce costs and gain the competitive edge in their industries. Nearly 3,800 government and corporate entities in critical infrastructure areas such as financial services, telecommunications and healthcare rely on IBM’s hybrid cloud platform and Red Hat OpenShift to affect their digital transformations quickly, efficiently, and securely. IBM’s breakthrough innovations in AI, quantum computing, industry-specific cloud solutions and business services deliver open and flexible options to our clients. All of this is backed by IBM’s legendary commitment to trust, transparency, responsibility, inclusivity, and service. For more information, visit www.ibm.com