Search
Close this search box.

We are creating some awesome events for you. Kindly bear with us.

Eksklusif! Revolusi Automasi ∶  Mengamankan Infrastruktur TI Modern untuk Masa Depan

Getting your Trinity Audio player ready...

Dalam lingkungan digital yang terus berubah dengan cepat saat ini, organisasi memanfaatkan sistem multi-cloud untuk mencapai fleksibilitas, skalabilitas, dan efisiensi biaya. Akan tetapi, transisi ini seringkali memunculkan tantangan kompleks terkait pengelolaan identitas dan keamanan.

Untuk sepenuhnya memanfaatkan komputasi cloud sambil melindungi data dan operasi, bisnis sekarang memberikan prioritas pada tujuan-tujuan penting seperti mengotomatiskan langkah-langkah keamanan, mengurangi risiko, dan mengelola identitas secara efektif dalam lanskap multi-cloud.

Peningkatan posisi keamanan dalam sistem multi-cloud sangat bergantung pada otomatisasi. Sebuah otomatisasi memberdayakan perusahaan untuk dengan cepat mengatasi ancaman, mendeteksi kerentanan, dan menjaga pemantauan berkelanjutan terhadap infrastruktur cloud mereka.

Sistem keamanan otomatis memiliki kapasitas untuk menganalisis kumpulan data besar, mengidentifikasi tren dan anomali yang mungkin luput dari pengamatan manusia. Dengan mengadopsi pendekatan proaktif, bisnis tidak hanya dapat mengurangi waktu henti dan risiko finansial, tetapi juga secara signifikan mengurangi kemungkinan pelanggaran data.

Mengurangi risiko dalam lingkungan multi-cloud memerlukan implementasi strategi komprehensif. Ini termasuk pembentukan enkripsi yang kuat, kontrol akses, dan protokol pencegahan kehilangan data di semua penyedia cloud dan aplikasi.

Selain itu, sangat penting untuk mengadopsi kerangka keamanan bersatu yang menawarkan visibilitas dan kontrol yang terpusat atas seluruh ekosistem multi-cloud dalam sebuah organisasi. Pendekatan seperti ini menyederhanakan pengelolaan risiko dengan memastikan penegakan kebijakan yang konsisten, deteksi ancaman, dan prosedur tanggapan insiden yang seragam.

Pengelolaan identitas adalah aspek penting dari keamanan multi-cloud, terutama ketika individu seperti pelanggan, mitra, dan karyawan mengakses sumber daya dari berbagai perangkat dan lokasi. Manajemen Identitas dan Akses (IAM) memainkan peran penting dalam konteks ini, memungkinkan organisasi untuk mengimplementasikan kontrol akses yang tepat untuk memastikan hanya pengguna yang diotorisasi yang dapat mengakses sumber daya.

Selain itu, sistem IAM menawarkan kemampuan single sign-on (SSO), yang tidak hanya meningkatkan keamanan, tetapi juga menyederhanakan pengalaman pengguna dengan memungkinkan pengguna untuk mengakses berbagai sumber daya dengan satu set kredensial.

Seiring dengan maraknya adopsi arsitektur multi-cloud untuk melindungi data, aset, dan reputasi mereka dalam lanskap digital yang saling terhubung saat ini, adopsi otomatisasi dan praktik keamanan yang kuat menjadi sangat penting.

Strategi cloud yang komprehensif yang mencakup otomatisasi posisi keamanan, langkah-langkah pengurangan risiko, dan pengelolaan identitas yang efektif dalam konteks lingkungan multi-cloud adalah hal yang mendasar. Memberikan prioritas pada elemen-elemen ini memungkinkan organisasi untuk mengurangi risiko dan sepenuhnya memanfaatkan kelebihan dari pengaturan multi-cloud.

OpenGov Breakfast Insight telah menghadirkan para pemimpin teknologi di Singapura pada tanggal 26 September 2023 di Voco Orchard Singapore untuk mendiskusikan terkait perkembangan terbaru dalam integrasi data, kemanan siber, cloud, dan tata kelola data.

Salam Pembuka

Mohit Sagar∶ Automasi TI kian meluas sebagai basis memperkuat ketahanan siber

Mohit Sagar, CEO dan Kepala Redaktur OpenGov Asia, meyakini bahwa peran otomatisasi TI dalam memperkuat keamanan siber adalah penting terutama dalam menghadapi kecanggihan ancaman siber.

Dia menyoroti kompleksitas infrastruktur bisnis modern yang semakin meningkat. Hal ini diperparah oleh peningkatan pekerjaan jarak jauh, perangkat seluler, dan Internet of Things (IoT). Perkembangan ini telah memperkenalkan kerentanan yang sulit ditangani oleh pendekatan keamanan tradisional.

Pelanggaran data baru-baru ini seperti yang terjadi di Singapura, pusat keuangan dan teknologi global, juga menggarisbawahi urgensi untuk menciptakan keamanan siber yang kuat.

Dalam konteks ini, Mohit menekankan untuk memiliki sifat revolusioner dari Keamanan Zero Trust, yang menghilangkan kepercayaan inheren yang biasanya ditempatkan pada entitas internal dan eksternal. Pentingnya verifikasi identitas yang ketat untuk pengguna, perangkat, dan aplikasi, dengan menekankan penggunaan otentikasi multi-faktor sebagai prinsip inti dari pendekatan ini, sangat penting.

“Monitoring berkelanjutan berfungsi sebagai mekanisme deteksi anomali yang cepat, sementara segmentasi mikro secara efektif membatasi pergerakan jaringan lateral, pada akhirnya meminimalkan dampak pelanggaran potensial,” jelasnya. “Di sini, otomatisasi memainkan peran penting dengan cepat menganalisis data, menegakkan kontrol akses, dan memberikan tanggapan waktu nyata terhadap insiden.”

Menurut Mohit, adopsi otomatisasi sangat penting bagi organisasi yang ingin memperkuat langkah-langkah keamanan mereka. Otomatisasi mempercepat proses, meminimalkan kesalahan, dan memberdayakan deteksi ancaman proaktif dan tanggapan cepat melalui analisis waktu nyata.

Selain itu, manajemen patch otomatis menjamin pembaruan tepat waktu, dengan demikian mengurangi paparan terhadap kerentanan, sementara orkestrasi mengoptimalkan alat dan proses keamanan untuk manajemen ancaman yang efisien.

“Untuk bertahan dari ancaman siber modern, organisasi harus menggunakan pendekatan komprehensif yang mencakup pemrograman yang aman, perkuatan infrastruktur, dan prinsip-prinsip Zero Trust,” tekan Mohit. “Strategi ini tentunya dapat melindungi aplikasi melalui pemrograman yang aman, pengujian teratur, dan pemantauan berkelanjutan.”

Pemantapan infrastruktur bertujuan untuk mengurangi permukaan serangan sambil memperluas prinsip-prinsip Zero Trust melalui kontrol akses yang ketat dan otentikasi berbasis identitas, dengan demikian memperkuat pertahanan secara keseluruhan. Pendekatan komprehensif ini mengintegrasikan keamanan berbasis aplikasi, perkuatan infrastruktur, dan Arsitektur Zero Trust, menawarkan pertahanan multi-faset terhadap berbagai ancaman.

Kerangka kerja berbasis identitas yang mulus dimulai dengan pembentukan praktik Manajemen Identitas dan Akses (IAM) yang kuat, yang merupakan dasar keamanan modern. IAM mengelola identitas digital untuk pengguna, perangkat, dan aplikasi, memungkinkan kontrol yang tepat atas akses sumber daya.

Mohit menekankan pentingnya kebijakan kontrol akses yang terstruktur berdasarkan peran dan tanggung jawab melalui penekanan peran mereka dalam mitigasi risiko akses yang tidak sah. Dia juga menekankan pentingnya pemantauan berkelanjutan terhadap aktivitas pengguna, karena ini memperkuat keamanan dengan mengidentifikasi perilaku yang tidak biasa dan potensi pelanggaran.

Selain itu, dia merekomendasikan agar organisasi memprioritaskan keamanan kredensial untuk sistem dan data penting. Hal ini dapat dicapai melalui implementasi kebijakan kata sandi yang kuat dan edukasi user yang holistik.

Manajemen akses yang ditingkatkan mencakup pengamanan akun berhak dengan kontrol ketat, tinjauan teratur, dan akses sesuai kebutuhan. Enkripsi data melindungi informasi sensitif dalam keadaan diam dan saat transit, membuat akses tidak sah tidak efektif. Pemantauan berkelanjutan, dengan peringatan waktu nyata untuk perilaku yang aneh, memungkinkan tanggapan cepat terhadap pelanggaran risiko yang mungkin terjadi dan meningkatkan keamanan secara keseluruhan.

“Dalam lanskap keamanan siber yang terus berkembang saat ini, pendekatan komprehensif sangat penting,” simpul Mohit. “Mulai dari otomatisasi TI hingga Keamanan Zero Trust dan manajemen identitas yang kuat, organisasi harus menerapkan langkah-langkah keamanan untuk membela diri dari ancaman siber modern dan melindungi sistem dan data penting.”

Welcome Address

Morgan Hite∶  Otomatisasi infrastruktur membawa banyak manfaat bagi organisasi

Morgan Hite selaku Vice President untuk Asia di HashiCorp mengatakan bahwa dengan meningkatnya kompleksitas infrastruktur teknologi informasi yang modern, penting bagi perusahaan untuk mengamankan dan melindungi aset-aset pentingnya. Morgan menyoroti bahwa solusi otomatisasi mutakhir memang dapat secara efektif mengatasi kebutuhan keamanan yang rumit dalam lingkungan hybrid dan multi-cloud, memberikan wawasan tentang manajemen yang aman, deteksi ancaman, dan respons terhadap insiden.

Perubahan ke arah cloud memaksa organisasi untuk melakukan transisi dari pengelolaan infrastruktur yang kaku menjadi lebih dinamis di cloud publik. Konsekuensinya, tim operasi TI harus berurusan dengan berbagai tantangan yang baru muncul seperti kewalahan dengan alur kerja manual yang lambat dan potensi kesalahan yang tinggi. Tim pengembang juga terkadang merasa terhambat oleh proses manual yang rumit dan sistem tiket yang tidak efisien.

Tidak hanya itu, kendala dalam mengimplementasikan kebijakan yang konsisten juga memengaruhi produktivitas dan menambah risiko yang harus dihadapi. Penting bagi organisasi untuk memiliki otomatisasi infrastruktur yang dapat disesuaikan dan diskalakan untuk mengatasi tantangan ini. Oleh karena itu, banyak organisasi yang lebih memilih untuk menghindari kerumitan tersebut. Bahkan, data Cloud Thales 2023 menyebutkan bahwa hanya 41% organisasi yang telah menerapkan kontrol zero trust dalam infrastruktur cloud mereka.

Morgan menjelaskan bahwa HashiCorp memberikan pelayanan instruktur automasi. HashiCorp membantu perusahaan mengatasi masalah ini melalui infrastruktur sebagai kode untuk penyediaan, kepatuhan, dan manajemen di seluruh cloud publik, pusat data pribadi, dan layanan pihak ketiga. Automasi infrastruktur adalah elemen kunci dalam pengelolaan lingkungan cloud yang semakin kompleks. “Ini adalah komponen penting dalam upaya untuk menjaga keamanan dan melindungi aset kritis dalam lingkungan yang sering berubah-ubah.”

Dalam dunia cloud yang dinamis, di mana permintaan dapat berfluktuasi secara drastis, kemampuan untuk dengan cepat menyesuaikan dan mengelola sumber daya menjadi sangat penting. Automasi memainkan peran kunci dalam memastikan skalabilitas yang efisien, memungkinkan organisasi untuk menambah atau mengurangi kapasitas sesuai kebutuhan tanpa melibatkan tindakan manual yang memakan waktu.

Selain skalabilitas, efisiensi operasional adalah alasan penting lainnya untuk menerapkan automasi infrastruktur. Dengan otomatisasi, tugas-tugas rutin seperti penyediaan, penjadwalan, dan manajemen sumber daya dapat diotomatiskan. Hal ini mengurangi beban kerja manual, menghindari kesalahan manusia, dan menghemat waktu yang berharga dalam pengelolaan lingkungan cloud yang kompleks.

Lebih lanjut, Morgan menjelaskan bahwa keamanan adalah faktor kunci lainnya yang menjadikan automasi infrastruktur sangat penting. Dengan otomatisasi, organisasi dapat menerapkan kebijakan keamanan secara konsisten di seluruh infrastruktur mereka. Ini membantu mencegah konfigurasi yang rentan dan memastikan kepatuhan terhadap standar keamanan yang diperlukan. Dalam dunia yang penuh dengan ancaman keamanan, automasi membantu menjaga lingkungan cloud tetap aman.

Selain itu, automasi juga membantu meningkatkan resiliensi infrastruktur. Dengan kemampuan mendeteksi dan merespons insiden keamanan atau kegagalan infrastruktur dengan cepat, organisasi dapat menjaga ketersediaan layanan mereka. Dalam hal ini, automasi membantu menghadapi tantangan-tantangan yang timbul di lingkungan cloud yang dinamis.

Morgan dengan tegas menggarisbawahi betapa esensialnya langkah penerapan otomatisasi infrastruktur dalam lingkungan organisasi saat ini. Dalam pandangannya, otomatisasi tidak hanya berperan dalam meningkatkan produktivitas, tetapi juga berpotensi mengurangi risiko dan mengoptimalkan pengeluaran.

Pertama-tama, otomatisasi membawa dampak positif terhadap produktivitas organisasi. Dengan menghilangkan berbagai alur kerja manual yang sebelumnya memakan waktu berharga terkait infrastruktur cloud, organisasi dapat merasakan penghematan waktu yang signifikan. Itu berarti ada lebih sedikit waktu yang terbuang untuk tugas-tugas seperti penciptaan, pengelolaan, dan penyediaan infrastruktur cloud. Sebagai hasilnya, tim TI dan staf terkait dapat fokus pada tugas-tugas yang lebih strategis dan bernilai tambah.

Selanjutnya, otomatisasi juga berkontribusi pada peningkatan tingkat keamanan. Ini terwujud melalui pemeliharaan konsistensi operasional yang ketat dan penegakan kepatuhan terhadap kebijakan keamanan yang telah ditetapkan. Dalam konteks ini, otomatisasi membantu mengurangi risiko insiden keamanan yang mungkin timbul akibat kesalahan manusia atau pelanggaran kebijakan. Dengan otomatisasi, langkah-langkah keamanan dapat dijalankan dengan konsisten dan efisien, memberikan ketenangan pikiran kepada organisasi.

Namun, salah satu manfaat paling mencolok dari otomatisasi adalah aspek ekonomisnya. Dengan memungkinkan organisasi untuk mengidentifikasi dan mengurangi penggunaan sumber daya cloud yang tidak diperlukan atau berlebihan, otomatisasi dapat menghasilkan penghematan biaya yang substansial.

Bahkan, Morgan mengungkapkan bahwa organisasi dapat menghemat hingga 40% dari biaya infrastruktur cloud mereka. Ini adalah potensi penghematan yang signifikan, yang berarti anggaran yang tersedia dapat dialokasikan dengan lebih efisien untuk kebutuhan lain yang mendesak. Sebagai akibatnya, organisasi dapat mencapai manfaat ekonomis yang nyata melalui investasi dalam otomatisasi infrastruktur.

Dengan demikian, dalam pandangan Morgan, otomatisasi infrastruktur adalah langkah strategis yang tidak hanya memberikan keuntungan operasional, tetapi juga memitigasi risiko serta memastikan penggunaan anggaran yang cerdas dan efisien. Itu adalah langkah yang membawa dampak positif dalam berbagai aspek operasional dan keuangan organisasi.

Knowledge Insight

Mary Wee ∶  Riwayat medis yang terintegrasi dan aksesible dapat meningkatkan pelayanan pasien

Pandemi telah menjadi pukulan telak bagi banyak individu, dan telah menyadarkan betapa pentingnya memiliki keamanan finansial di tengah ketidakpastian. Perubahan mendadak dalam gaya hidup dan cara kerja selama pandemi membuat banyak orang merasa tidak siap menghadapinya. Akses ke berbagai kebutuhan dasar seperti makanan, perawatan kesehatan, dan pendidikan tiba-tiba menjadi lebih sulit.

Penting untuk memiliki simpanan finansial yang memadai untuk menghadapi situasi darurat seperti yang disebabkan oleh pandemi. Keamanan finansial ini dapat memberikan ketenangan pikiran dan membantu individu dan keluarga mengatasi tantangan ekonomi yang mungkin muncul. Itu sebabnya keberadaan CPF, atau Central Provident Fund, sangat penting dalam memberikan pelayanan keuangan kepada masyarakat.

CPF adalah salah satu cara untuk membantu individu dan keluarga merencanakan keuangan mereka dengan lebih baik. Ini dapat mencakup investasi jangka panjang, tabungan pensiun, dan perlindungan kesehatan. Dengan memiliki simpanan finansial yang dikelola dengan baik, individu dapat merasa lebih siap menghadapi masa-masa sulit seperti pandemi.

Mary Wee, Director, Cloud Services and Support di CPF Board, mengatakan betapa pentingnya menjaga data klien dengan baik, terutama dalam konteks perusahaan sosial. Dalam era di mana data memiliki peran kunci dalam menginformasikan keputusan dan memberikan layanan yang lebih baik kepada klien, menjaga keamanan dan integritas data merupakan prioritas utama.

CPF seringkali memiliki akses ke informasi pribadi dan sensitif dari klien mereka, termasuk informasi keuangan, medis, atau pribadi lainnya. Oleh karena itu, mereka memiliki tanggung jawab besar untuk melindungi data ini dari ancaman siber dan potensi penyalahgunaan. Kehilangan data atau pelanggaran keamanan dapat berdampak serius tidak hanya pada kepercayaan klien, tetapi juga pada operasi organisasi.

“Menjaga keamanan siber untuk infrastruktur cloud adalah prioritas kami. Dengan menjaga keamanan cloud, kepuasan pelanggan karena pelayanan yang baik akan semakin meningkat,” ujar Mary.

Dalam era di mana layanan dan operasi semakin terkait dengan teknologi cloud, keamanan tidak bisa diabaikan. Ketika pelanggan mempercayakan data dan informasi penting mereka kepada suatu organisasi, mereka mengharapkan bahwa data tersebut akan dikelola dan disimpan dengan sangat aman. Ini bukan hanya masalah praktis, tetapi juga masalah kepercayaan.

Mary Wee memahami bahwa ketika pelanggan merasa yakin data mereka aman dalam infrastruktur cloud CPF Board, mereka akan merasa puas dengan layanan yang diberikan. Keamanan yang kuat adalah dasar dari kepercayaan pelanggan, dan hal ini tercermin dalam kualitas pelayanan yang diberikan.

Oleh karena itu, CPF Board tidak hanya berfokus pada aspek teknis keamanan siber, tetapi juga pada memastikan bahwa pelanggan merasa aman dan yakin dengan keamanan data mereka. Hal ini tidak hanya menciptakan kepuasan pelanggan, tetapi juga membangun reputasi CPF Board sebagai organisasi yang bertanggung jawab dan dapat dipercaya dalam pengelolaan data klien.

Mary Wee telah menegaskan bahwa CPF Board berkomitmen untuk menjaga data klien mereka dengan sangat baik. Mereka telah mengambil langkah-langkah penting dalam mengimplementasikan protokol keamanan yang ketat, termasuk penggunaan teknologi keamanan terkini dan pelatihan karyawan dalam mengenali ancaman siber. Selain itu, mereka juga memiliki kebijakan ketat dalam hal pengelolaan dan penyimpanan data yang mematuhi peraturan privasi yang berlaku.

“Di era multi-cloud, terjadi pergeseran signifikan dalam lokus kontrol. Alih-alih mengandalkan kontrol fisik, sekarang penekanannya beralih ke identitas yang terpercaya. Ini berarti setiap entitas harus melalui proses otentikasi dan otorisasi untuk mendapatkan akses ke sistem atau sumber daya.

Dengan mengadopsi kerangka kerja berbasis identitas ini, organisasi dapat secara efektif menavigasi kompleksitas pengamanan lingkungan multi-cloud yang dinamis sambil memastikan tingkat keamanan yang lebih tinggi,” tutup Mary

Salam Penutup

Binny Peh∶ AWS berdedikasi untuk mentransformasikan tata kelola di seluruh dunia

Binny Peh, Head of Partners & Alliances untuk Singapore Public Sector, Amazon Web Services (AWS), mengungkapkan apresiasinya atas kehadiran peserta yang berwawasan dan berpandangan tajam dalam acara ini saat mereka bersatu untuk menjelajahi kekuatan transformasional teknologi dalam sektor publik.

“Diskusi dan interaksi yang telah kita lakukan telah mengonfirmasi peran sentral teknologi dalam membentuk masa depan masyarakat kita, dan yang lebih penting, dalam meningkatkan kehidupan warga negara kita,” katanya.

Binny mengonfirmasi bahwa Amazon Web Services sangat berkomitmen untuk mendorong inovasi dan memungkinkan transformasi digital bagi pemerintah dan organisasi di seluruh dunia. “Misi kami adalah memberdayakan Anda untuk memanfaatkan cloud untuk membangun layanan yang lebih lincah, efisien, dan berorientasi pada warga. Tapi, ini bukan hanya tentang teknologi; ini tentang kemitraan dan aliansi yang kita bentuk, semangat kolaboratif yang kita pelihara, dan visi yang kita kejar bersama.”

Dia percaya bahwa kesuksesan yang telah mereka capai di sektor publik adalah hasil dari kerja sama antara lembaga pemerintah, mitra industri, dan penyedia teknologi seperti AWS, “Wawasan Anda, komitmen Anda terhadap keunggulan, dan upaya tanpa lelah Anda untuk mendorong batas-batas apa yang memungkinkan telah membuat perjalanan transformasi ini begitu menarik dan berdampak.”

Binny mendorong peserta untuk terus melakukan inovasi, membangun kemitraan yang kuat, dan merangkul peluang yang ada. Dia menekankan pentingnya untuk mendorong batas-batas dan memanfaatkan teknologi untuk mengatasi tantangan paling kritis dalam masyarakat, dengan tujuan akhirnya bekerja menuju masa depan yang lebih cerah dan lebih terhubung untuk semua orang.

“Terima kasih sekali lagi atas partisipasi Anda, semangat Anda, dan dedikasi Anda terhadap misi OpenGov Asia. Bersama-sama, kita dapat mencapai hal-hal besar, dan saya menantikan kerjasama berkelanjutan kita dalam membentuk hari esok yang lebih baik,” Binny mengakhiri dengan tegas.

Li Wen Chi∶ Cloud adalah basis transformasi untuk dapat menjangkau teknologi lebih jauh

Li Wen Chi, Group Chief Technology Officer at Cloud Kinetics, Dia menyatakan apresiasinya kepada OpenGov Asia dan semua peserta atas kontribusinya dalam kesuksesan acara tersebut, menyoroti peran OpenGov Asia sebagai fasilitator pertukaran pengetahuan, inovasi, dan kolaborasi.

“OpenGov Asia secara konsisten telah menciptakan platform efektif untuk berbagi ide, merangsang diskusi, membangun hubungan, dan mendorong perubahan,” katanya. “Dan tahun ini tidak terkecuali!”

Sesuai dengan biasanya, Wen Chi memastikan bahwa acara tersebut menampilkan presentasi yang penuh wawasan, interaksi yang merangsang pemikiran, dan peluang jaringan berharga, memamerkan evolusi dinamis transformasi digital di Asia dan dukungan antusiasme terhadap teknologi oleh pemerintah, bisnis, dan individu untuk memacu perubahan positif.

“Salah satu tema berulang dalam acara ini adalah peran penting teknologi dalam mengatasi tantangan-tantangan mendesak kita. Kami telah menyaksikan contoh-contoh inspiratif dari potensi teknologi untuk kebaikan bersama. Jelas bahwa kita tidak hanya membayangkan masa depan; kita sedang secara aktif membangunnya bersama,” tegas Wen Chi.

Cloud Kinetics yakin bahwa cloud mewakili lebih dari sekadar pergeseran teknologi; itu mencerminkan pergeseran mendasar dalam pendekatan kita terhadap bisnis dan masyarakat, dan mereka berkomitmen untuk memimpin transformasi ini, bertujuan untuk memberikan organisasi solusi cloud mutakhir untuk mengarungi kompleksitas era digital dengan efektif.

Wen Chi mendorong para peserta untuk mengambil pengetahuan, wawasan, dan koneksi yang diperoleh selama acara ini dan untuk lebih berkolaborasi, berbagi, belajar satu sama lain, dan bersama-sama berusaha untuk masa depan yang inklusif dan berkelanjutan yang didorong oleh teknologi demi kesejahteraan semua.

“Perlu diingat bahwa inovasi tidak mengenal batas, dan bersama-sama, kita dapat mengatasi setiap tantangan yang datang,” tutup Wen Chi, “Jalan ke depan mungkin tidak pasti, tetapi dengan semangat kolaborasi dan inovasi, kita dapat menavigasinya dengan sukses.”

Dalam penutupan tersebut, Mohit menyampaikan rasa terima kasih yang tulus kepada semua pembicara terhormat, peserta, dan mitra yang memeriahkan acara ini dengan kehadiran dan kebijaksanaan mereka. Keahlian mereka dan komitmen yang teguh terhadap inovasi tidak hanya menerangi diskusi tetapi juga merancang arah untuk masa depan.

“Bersama-sama, kita telah menjelajahi kemungkinan tanpa batas yang muncul ketika pemerintah, pemimpin industri, dan penyedia teknologi bergabung. Kita telah mendalami kekuatan transformatif komputasi awan,” Mohit mengapresiasi.

Hal ini penting, tambahnya, untuk mengakui potensi transformatif dari kecerdasan buatan (AI), keamanan siber, dan analitik data dalam ranah pelayanan publik. Teknologi-teknologi ini sangat penting dalam membentuk masa depan operasi pemerintah dan penyampaian layanan dalam beberapa cara.

Selain itu, Mohit tetap kuat yakin bahwa di era perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, kolaborasi bukan hanya sekadar kata-kata yang digembar-gemborkan; itu adalah pondasi kesuksesan, “Melalui kemitraan, aliansi, dan pertukaran ide, kita dapat membuka potensi penuh teknologi dan secara efektif mengatasi tantangan yang rumit yang ada di depan.”

Dia mendorong peserta untuk terus bergerak dalam semangat kolaborasi, mendorong mereka untuk membentuk aliansi baru, merawat kemitraan yang ada, dan tetap terbuka terhadap peluang yang terus-menerus muncul dari teknologi.

“Marilah kita selalu mengingat bahwa misi kolektif kita adalah untuk meningkatkan kesejahteraan warga negara dan merangsang pertumbuhan yang komprehensif,” Mohit mengakhiri, “Kita harus selalu mempertimbangkan tujuan yang lebih luas dari usaha kita dan membuka jalan menuju masa depan yang lebih berkelanjutan dan inklusif untuk semua orang.”

PARTNER

Qlik’s vision is a data-literate world, where everyone can use data and analytics to improve decision-making and solve their most challenging problems. A private company, Qlik offers real-time data integration and analytics solutions, powered by Qlik Cloud, to close the gaps between data, insights and action. By transforming data into Active Intelligence, businesses can drive better decisions, improve revenue and profitability, and optimize customer relationships. Qlik serves more than 38,000 active customers in over 100 countries.

PARTNER

As a Titanium Black Partner of Dell Technologies, CTC Global Singapore boasts unparalleled access to resources.

Established in 1972, we bring 52 years of experience to the table, solidifying our position as a leading IT solutions provider in Singapore. With over 300 qualified IT professionals, we are dedicated to delivering integrated solutions that empower your organization in key areas such as Automation & AI, Cyber Security, App Modernization & Data Analytics, Enterprise Cloud Infrastructure, Workplace Modernization and Professional Services.

Renowned for our consulting expertise and delivering expert IT solutions, CTC Global Singapore has become the preferred IT outsourcing partner for businesses across Singapore.

PARTNER

Planview has one mission: to build the future of connected work. Our solutions enable organizations to connect the business from ideas to impact, empowering companies to accelerate the achievement of what matters most. Planview’s full spectrum of Portfolio Management and Work Management solutions creates an organizational focus on the strategic outcomes that matter and empowers teams to deliver their best work, no matter how they work. The comprehensive Planview platform and enterprise success model enables customers to deliver innovative, competitive products, services, and customer experiences. Headquartered in Austin, Texas, with locations around the world, Planview has more than 1,300 employees supporting 4,500 customers and 2.6 million users worldwide. For more information, visit www.planview.com.

SUPPORTING ORGANISATION

SIRIM is a premier industrial research and technology organisation in Malaysia, wholly-owned by the Minister​ of Finance Incorporated. With over forty years of experience and expertise, SIRIM is mandated as the machinery for research and technology development, and the national champion of quality. SIRIM has always played a major role in the development of the country’s private sector. By tapping into our expertise and knowledge base, we focus on developing new technologies and improvements in the manufacturing, technology and services sectors. We nurture Small Medium Enterprises (SME) growth with solutions for technology penetration and upgrading, making it an ideal technology partner for SMEs.

PARTNER

HashiCorp provides infrastructure automation software for multi-cloud environments, enabling enterprises to unlock a common cloud operating model to provision, secure, connect, and run any application on any infrastructure. HashiCorp tools allow organizations to deliver applications faster by helping enterprises transition from manual processes and ITIL practices to self-service automation and DevOps practices. 

PARTNER

IBM is a leading global hybrid cloud and AI, and consulting services provider, helping clients in more than 175 countries capitalize on insights from their data, streamline business processes, reduce costs and gain the competitive edge in their industries. Nearly 3,800 government and corporate entities in critical infrastructure areas such as financial services, telecommunications and healthcare rely on IBM’s hybrid cloud platform and Red Hat OpenShift to affect their digital transformations quickly, efficiently, and securely. IBM’s breakthrough innovations in AI, quantum computing, industry-specific cloud solutions and business services deliver open and flexible options to our clients. All of this is backed by IBM’s legendary commitment to trust, transparency, responsibility, inclusivity, and service. For more information, visit www.ibm.com