Search
Close this search box.

We are creating some awesome events for you. Kindly bear with us.

EKSKLUSIF! SupportGoWhere Mudahkan Warga Akses Bantuan Pemerintah

Warga Singapura bisa mengetahui bantuan sosial apa saja yang bisa mereka dapat dari berbagai instansi pemerintahan lewat situs SupportGoWhere. Portal satu atap ini memberikan penjelasan skema dukungan dan layanan apa saja yang tersedia untuk warga.

Situs ini dibuat oleh GovTech atas inisiatif LifeSG dengan tujuan memberikan kenyamanan bagi warga untuk menemukan berbagai skema bantuan yang tersedia. Warga bisa mempelajari skema bantuan dan layanan apa saja yang disediakan pemerintah, siapa target penerima manfaat, berapa banyak bantuan yang dapat mereka terima, di mana penyedia layanan berada, hingga bagaimana mengajukan aplikasi pemberian bantuan secara daring.

Ada pula kalkulator digital ‘Pemeriksa Kelayakan’ untuk menghitung manfaat apa saha yang bisa diterima warga. Kalkulator ini menghitung kesesuaian kondisi warga dengan skema bantuan yang tersedia. Warga diharuskan menjawab sejumlah pertanyaan untuk melakukan perhitungan di kalkulator kelayakan ini.

Misalnya, situs ini memiliki fitur ‘Rekomendasi Layanan Perawatan’ untuk memberi sokongan bagi para pengasuh yang merawat orang tua. Para pengasuh bisa menemukan rekomendasi program dan layanan pemerintah untuk konsultasi kesehatan fisik dan mental mereka, mendapat dukungan sosial, perencanaan masa depan, dukungan keuangan dan saran, dan sumber daya pengetahuan lain untuk meningkatkan kualitas pengasuhan.

Sementara warga Singapura yang butuh bantuan keuangan untuk membeli kebutuhan dapat mengajukan permohonan Skema Bantuan Jangka Pendek hingga Menengah dari ComCare (ComCare Short-to-Medium-Term Assistance/SMTA) lewat SupportGoWhere. Situs ini juga melayani pengajuan dokumen persyaratan yang perlu dilampirkan. Warga juga bisa memeriksa status aplikasi mereka.

Berawal dari pandemi COVID-19

Dalam wawancara dengan OpenGov Asia, tim pengembang SupportGoWhere menyebut situs ini diluncurkan di awal pandemi. Saat itu, banyak orang yang kehilangan pekerjaan dan sumber pendapatan mereka. Pemerintah memang sudah memberikan bantuan, namun banyak orang yang kebingungan. Mereka tak paham kriteria penerima bantuan, jumlah bantuan yang bisa diterima, dan cara mengajukan diri untuk mendapat bantuan tersebut.

Saat itu, GovTech sudah mengerjakan proyek MaskGoWhere untuk melacak ketersediaan dan distribusi masker. Mereka lantas memperluas layanan ini untuk memberikan informasi mengenai skema dan layanan bantuan yang disediakan pemerintah yang disebut sebagai SupportGoWhere. Lantaran menggunakan ekosistem MaskGoWhere sebagai template, tim bisa mengerjakan proyek SupportGoWhere hanya dalam waktu seminggu.

“Selanjutnya, kami menambahkan terjemahan ke dalam bahasa Cina, Melayu, dan Tamil, sehingga informasinya dapat diakses dalam keempat bahasa utama di Singapura,” jelas tim.

Sejak saat itu, tim SupportGoWhere terus menggabungkan skema dan layanan pemerintah di seluruh instansi pemerintah yang tidak terkait dengan skema COVID-19. Tim juga menggunakan kecerdasan buatan untuk meningkatkan rekomendasi bantuan pemerintah yang bisa diterima warga dan mengarahkan warga pada layanan yang relevan.

Hingga saat ini, SupportGoWhere telah memiliki lebih dari 6 juta total kunjungan dan lebih dari 3 juta pengunjung unik. Sebagai platform yang langsung melayani warga dan bekerja dengan banyak lembaga pemerintah, keberhasilan situs diukur oleh kepuasan warga negara dan pemangku kepentingan lain.

Untuk mengetahui tingkat kepuasan warga, mereka mengumpulkan sentimen lewat saluran umpan balik Whole-of-Government Application Analytics (WOGAA). Widget sentimen WOGAA bisa ditemui pada ikon smiley di pojok kiri bawah situs SupportGoWhere. Pengguna bisa mengeklik ikon smiley itu dan memberikan penilaian peringkat kepuasan dan memberikan umpan balik kualitatif tentang pengalaman mereka.

Kepuasan warga diukur dari kemudahan akses ketika menjelajahi situs SupportGoWhere. Penilaian ini membantu pengembang menentukan apakah pengguna menganggap konten yang ada di situs berhasil membantu mereka atau tidak.

“Mayoritas kami mendapat sentimen positif karena warga berhasil menerima bantuan keuangan yang diperlukan lewat portal aplikasi SupportGoWhere untuk skema seperti ComCare,” jelas tim.

Bagi instansi yang bekerja sama untuk menyalurkan bantuan mereka lewat SupportGoWhere, tim memberikan metrik penilaian atas efisiensi/penghematan operasional yang terjadi. Namun, pengukuran kepuasan ini bisa disesuaikan dengan jenis kerja sama dengan masing-masing instansi.

“Kami berusaha untuk memenuhi target pemangku kepentingan kami dengan mendefinisikan metrik yang ingin diukur sejak dini dan mengumpulkan data yang diperlukan.”

Terbaru, SuppportGoWhere memiliki ‘Kalkulator Dukungan Untuk Anda’ bagi warga Singapura untuk mengetahui proporsi pengumuman anggaran pemerintah di 2023. Kalkulator ini membantu pengguna untuk membuat daftar perkiraan manfaat Anggaran 2023 untuk mereka dan anggota rumah tangga mereka dalam satu laman.

Pengembangan SupportGoWhere

SupportGoWhere dikembangkan dengan ReactJS, Koa & TypeScript untuk mempertimbangan penyelesaian produk yang lebih cepat. Aplikasi yang dihasilkan pun bisa memiliki banyak fitur dan kapasitasnya bisa diperbesar sesuai kebutuhan.

TypeScript dipilih secara khusus karena sifat pengetikan statisnya (static typing) membantu mengurangi potensi bug,  memberikan keterbacaan yang lebih baik, dan pengembangan di platform yang bisa memberikan aplikasi yang berkualitas tinggi.

Aplikasi lantas di-hosting di salah satu penyedia komputasi awan pihak ketiga dengan desain arsitektur tiga tingkat (three-tier-architecture). Pola desain ini dipilih untuk memastikan komponen decoupled dan layanan mikro dapat dikembangkan secara terpisah dan meningkatkan efisiensi pengelolaan. Selain itu, sistem ini juga dibangun dengan fitur auto-scaling untuk memastikan sistem memiliki jumlah kapasitas yang tepat untuk menangani tingginya lalu lintas sesuai permintaan.

Bagi organisasi yang hendak membangun layanan satu atap serupa, tim SupportGoWhere menyebut bahwa upaya ini membutuhkan kolaborasi dengan banyak pihak eksternal, sehingga mereka menyarankan agar:

  • Tim yang berkolaborasi mesti tetap menyelaraskan visi produk dengan semua pihak yang terlibat
  • Memprioritaskan fitur yang paling berpengaruh berdasarkan riset pengguna
  • Membangun sistem desain yang dapat diskalakan dan tumpukan teknologi untuk peningkatan secara lebih efisien
  • Membangun Minimum Viable Product (MVP) agar bisa segera melakukan validasi fitur dan perbaikan berdasarkan umpan balik

Sukses membangun tim inovatif

Untuk membangun tim yang lincah, tim menggunakan metode scrum dengan memanfaatkan waktu sprint per dua minggu. Melalui sesi tiap dua minggu itu, tim mengevaluasi kolaborasi internal lewat refleksi yang melibatkan semua anggota untuk mengidentifikasi hambatan, melakukan perbaikan, dan meningkatkan efisiensi tim.

Diskusi wajib ini memastikan bahwa konflik dan masalah yang dihadapi selama sprint dibahas secara terbuka. Ini juga memastikan bahwa ada lingkungan yang aman dan terbuka untuk kritik dan umpan balik dalam tim.

Sebagai tim, mereka berkomunikasi secara terbuka dan jujur antaranggota. Setiap orang harus menyampaikan perspektif mereka dan mendengarkan sudut pandang lain dengan hormat. Tim berusaha menghindari serangan atau kritik pribadi focus pada mencari solusi bersama. Keputusan diambil dengan mempertimbangkan pro dan kontra secara objektif. Setelah konflik diselesaikan, tim melakukan sesi retrospeksi untuk mengevaluasi proses yang dijalani dan mengidentifikasi solusi untuk mencegah konflik serupa muncul kembali.

Kemudian, untuk menumbuhkan kreativitas dan tim yang inovatif, tim SupportGoWhere menerapkan sejumlah langkah berikut:

  • Mengembangkan lingkungan yang mendukung dan kolaboratif, sehingga tim nyaman berbagi ide dan bekerjasama.
  • Memberi penghargaan, mengakui kreativitas dan inovasi sesama anggota, serta merayakan keberhasilan dari proyek yang inovatif.
  • Mendorong tim untuk bereksperimen dengan ide-ide baru dan pendekatan pemecahan masalah serta menyediakan sumber daya dan dukungan yang mereka butuhkan.

Tim SupportGoWhere menggunakan pendekatan pembelajaran, perbaikan, dan pengujian MVP untuk terus memperbaiki produk. Tim juga melakukan stand-up harian untuk memberikan informasi perkembangan terbaru dan pemeriksaan meja. Mereka melakukan ulasan sprint reguler dan pertemuan dengan ‘Pemilik Produk’ untuk mendapat umpan balik dari semua pihak. Framework memungkinkan tim untuk segera melakukan pivot dan melakukan perubahan untuk menyempurnakan MVP.

“Sebagai tim produk yang langsung berinteraksi dengan warga, kami tetap mengutamakan kebutuhan pengguna dengan melakukan tes kegunaan bagi warga secara konsisten, membuka saluran umpan balik daring, dan memanfaatkan statistik untuk mengarahkan pengambilan keputusan pada produk kami.”

Framework scrum juga membantu tim untuk menyeleraskan kerja dengan tim eksternal. Mereka menggunakan sprint untuk menyelaraskan persepsi dengan ‘Pemilik Produk’ dan memastikan produk akhir sudah sesuai standar.

Beberapa kolaborasi dilakukan tim SupportGoWhere dengan departemen lain. Misalnya dengan memperkenalkan alat operasional seperti WOGAA untuk melacak dan memenuhi KPI serta standar yang berlaku. Tim juga berkolaborasi dengan LifeSG dalam upaya untuk pemasaran dan pengiriman notifikasi yang dipersonalisasi untuk skema anggaran pemerintah. Mereka pun memberdayakan pemberi rekomendasi ServiceConnect beta untuk membantu staf pusat ServiceSG merekomendasikan skema yang tepat kepada warga lewat API.

PARTNER

Qlik’s vision is a data-literate world, where everyone can use data and analytics to improve decision-making and solve their most challenging problems. A private company, Qlik offers real-time data integration and analytics solutions, powered by Qlik Cloud, to close the gaps between data, insights and action. By transforming data into Active Intelligence, businesses can drive better decisions, improve revenue and profitability, and optimize customer relationships. Qlik serves more than 38,000 active customers in over 100 countries.

PARTNER

As a Titanium Black Partner of Dell Technologies, CTC Global Singapore boasts unparalleled access to resources.

Established in 1972, we bring 52 years of experience to the table, solidifying our position as a leading IT solutions provider in Singapore. With over 300 qualified IT professionals, we are dedicated to delivering integrated solutions that empower your organization in key areas such as Automation & AI, Cyber Security, App Modernization & Data Analytics, Enterprise Cloud Infrastructure, Workplace Modernization and Professional Services.

Renowned for our consulting expertise and delivering expert IT solutions, CTC Global Singapore has become the preferred IT outsourcing partner for businesses across Singapore.

PARTNER

Planview has one mission: to build the future of connected work. Our solutions enable organizations to connect the business from ideas to impact, empowering companies to accelerate the achievement of what matters most. Planview’s full spectrum of Portfolio Management and Work Management solutions creates an organizational focus on the strategic outcomes that matter and empowers teams to deliver their best work, no matter how they work. The comprehensive Planview platform and enterprise success model enables customers to deliver innovative, competitive products, services, and customer experiences. Headquartered in Austin, Texas, with locations around the world, Planview has more than 1,300 employees supporting 4,500 customers and 2.6 million users worldwide. For more information, visit www.planview.com.

SUPPORTING ORGANISATION

SIRIM is a premier industrial research and technology organisation in Malaysia, wholly-owned by the Minister​ of Finance Incorporated. With over forty years of experience and expertise, SIRIM is mandated as the machinery for research and technology development, and the national champion of quality. SIRIM has always played a major role in the development of the country’s private sector. By tapping into our expertise and knowledge base, we focus on developing new technologies and improvements in the manufacturing, technology and services sectors. We nurture Small Medium Enterprises (SME) growth with solutions for technology penetration and upgrading, making it an ideal technology partner for SMEs.

PARTNER

HashiCorp provides infrastructure automation software for multi-cloud environments, enabling enterprises to unlock a common cloud operating model to provision, secure, connect, and run any application on any infrastructure. HashiCorp tools allow organizations to deliver applications faster by helping enterprises transition from manual processes and ITIL practices to self-service automation and DevOps practices. 

PARTNER

IBM is a leading global hybrid cloud and AI, and consulting services provider, helping clients in more than 175 countries capitalize on insights from their data, streamline business processes, reduce costs and gain the competitive edge in their industries. Nearly 3,800 government and corporate entities in critical infrastructure areas such as financial services, telecommunications and healthcare rely on IBM’s hybrid cloud platform and Red Hat OpenShift to affect their digital transformations quickly, efficiently, and securely. IBM’s breakthrough innovations in AI, quantum computing, industry-specific cloud solutions and business services deliver open and flexible options to our clients. All of this is backed by IBM’s legendary commitment to trust, transparency, responsibility, inclusivity, and service. For more information, visit www.ibm.com